Site Overlay

Waduh! 50 Wisatawan di Puncak Reaktif Corona

Suara.com – Sebanyak 50 wisatawan dinyatakan reaktif virus Corona usai melakukan rapid test di kawasa Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020).

Dilansir ANTARA, rapid test dilakukan di tiga titik Kawasan Puncak oleh Dinkes Kabupaten Bogor.

“Dari 1.000 rapid tes, ada 50 wisatawan luar Bogor yang dinyatakan reaktif, 24 orang dari hasil pemeriksaan di Telaga Warna, 13 orang dari hasil pemeriksaan di Gadog dan 13 orang dari Kantor Kecamatan Megamendung,” Kata Kepala Dinkes Kabupaten Bogor, Mike Kaltarina.

Menurut dia sebanyak 50 wisatawan yang dinyatakan reaktif itu langsung menjalani tes usap atau swab test, dan tidak diperkenankan melanjutkan perjalanan ke Jalur Puncak.

Baca Juga: Libur Panjang, Pemda DKI Buka Konservasi Pulau Tidung Kecil Bagi Wisatawan

“Nanti untuk hasil swabnya kami akan kabarkan kemudian hari. Tapi pendataan sudah kita lakukan by name dan by address,” kata Mike.

Ia mengatakan, jika dari hasil tes usap para wisatawan yang reaktif itu hasilnya positif Covid-19-19, maka Dinkes Kabupaten Bogor segera berkoordinasi dengan Dinkes di daerah masing-masing tempat tinggal wisatawan yang berasal dari luar Bogor.

“Kami akan langsung berkoordinasi dengan pemerintah daerah di mana wisatawan ini tinggal, untuk kemudian ditindaklanjuti oleh pemerintah di sana,” tuturnya.

Namun, khusus wisatawan asal Kabupaten Bogor, jika hasilnya positif Covid-19-19, maka pihaknya segera melakukan penelusuran atau tracing terhadap orang-orang kontak erat dengan yang bersangkutan.

Pemerintah Kabupaten Bogor, Jawa Barat melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) melakukan tes cepat Covid-19-19 atau rapid test kepada 1.000 wisatawan di Jalur Puncak, Kabupaten Bogor.

Baca Juga: Hari Kedua Cuti Bersama, Pantai Pangandaran Ramai Wisatawan

Pelaksanaan rapid test massal dibagi menjadi tiga lokasi, yaitu Simpang Gadog Ciawi, Megamendung, dan Telaga Warna Cisarua, dengan mengerahkan 40 petugas kesehatan.

Scroll Up