Site Overlay

Gatot Brajamusti Meninggal, Ini Hubungan Stroke dengan Penggunaan Narkoba

Suara. com – Ketua Perhimpunan Artis Film Indonesia (PARFI) Gatot Brajamusti meninggal dunia akibat sakit stroke. Lelaki yang akrab disapa Aa Gatot itu meninggal dunia saat masih menjalani vonis hukuman penjara akibat kasus penggunaan narkoba yang menjeratnya.  

Gatot ditangkap polisi akibat kasus narkoba pada Agustus 2016. Ketika itu diketahui bahwa Gatot telah memakai obat terlarang tersebut selama bertahun-tahun.  

Penggunaan zat-zat terlarang seperti narkoba dipercaya bisa memperparah kondisi kesehatan seseorang, terlebih jika memiliki faktor risiko stroke.

Menurut Kementerian Kesehatan, hipertensi yang diikuti dengan diabetes dan kolesterol tinggi merupakan kondisi yang paling sering meningkatkan risiko terjadinya stroke di Indonesia.

Baca Juga: Tiba di Rumah Duka, Jenazah Aa Gatot Langsung Disalatkan di Masjid

Stroke adalah kondisi yang terjadi ketika pasokan darah ke otak terganggu atau berkurang akibat penyumbatan (stroke iskemik) atau pecahnya pembuluh darah (stroke hemoragik). Tanpa darah, otak tidak akan mendapatkan asupan oksigen dan nutrisi, sehingga sel-sel pada sebagian area otak akan mati.

Ketika sebagian area otak mati, bagian tubuh yang dikendalikan oleh area otak yang rusak tidak dapat berfungsi dengan baik. Stroke juga menjadi penyebab paling umum dari gangguan serebrovaskular.  

Penyakit serebrovaskular berkontribusi pada morbiditas dan kecacatan yang terkait dengan penggunaan obat-obatan terlarang. Penyalahgunaan narkoba memiliki peningkatan risiko stroke hemoragik dan iskemik.  

Dikutip dari situs NCBI, jenis narkoba yang lebih sering dikaitkan dengan stroke adalah stimulan psikomotorik, seperti amfetamin dan kokain dan yang lebih jarang terlibat adalah opioid dan obat-obatan psikotomimetik, termasuk ganja.  

Skrining toksikologi untuk obat-obatan terlarang harus dilakukan pada pasien muda dengan stroke tanpa penyebab yang jelas, atau jika disarankan oleh riwayat atau pemeriksaan.  

Baca Juga: Melawan, Seorang Bandar Narkoba di Musi Banyuasin Ditembak Mati Polisi

Meskipun pada beberapa pasien mekanisme stroke diidentifikasi dengan menggunakan neuroimaging dan alat diagnostik modern lainnya, dalam sebagian kecil kasus mekanisme stroke masih belum jelas.